Beranda Kesehatan 4 Penyebab Usus Buntu, Ternyata Sering Dilakukan Orang Indonesia

4 Penyebab Usus Buntu, Ternyata Sering Dilakukan Orang Indonesia

Sakit perut akibat usus buntu
Sakit perut akibat usus buntu

Penyakit usus buntu atau Apendisitis adalah kondisi sakit yang disebabkan karena adanya peradangan pada usus buntu, sebuah saluran berbentuk jari yang menonjol dari usus besar di sisi kanan bawah perut.

Radang usus buntu dapat menyebabkan rasa sakit luar biasa di perut kanan bawah. Namun, pada kebanyakan orang, rasa sakit tersebut bisa bermula di sekitar pusar dan kemudian bergerak menjalar ke bagian lain. Ketika peradangan bertambah parah, nyeri usus buntu biasanya meningkat dan memerlukan perawatan khusus di rumah sakit.

Meskipun siapa pun sebenarnya dapat menderita radang usus buntu, paling sering terjadi pada orang berusia antara 10 hingga 30 tahun. Pengobatan standar adalah pengangkatan usus buntu tersebut lewat operasi bedah.

Gejala Usu Buntu

Tanda dan gejala radang usus buntu dapat meliputi:

  • Nyeri mendadak yang dimulai di sisi kanan perut bagian bawah
  • Nyeri mendadak yang dimulai di sekitar pusar dan sering bergeser ke perut kanan bawah.
  • Rasa sakit yang memburuk saat batuk, berjalan atau melakukan gerakan menggelegar lainnya
  • Mual dan muntah
  • Kehilangan selera makan
  • Demam ringan yang bisa bertambah buruk saat penyakit berlanjut
  • Sembelit atau diare
  • Perut kembung
  • Perut keras dan sakit

Penyebab Penyakit Usus Buntu

Ternyata ada beberapa penyebab penyakit usus buntu yang sering dilakukan masyarakat Indonesia tanpa disadari. Adapun diantaranya adalah:

1. Mengonsumsi Gorengan (Berlebihan)

Selama ini, gorengan memang terkenal banyak penggemarnya. Namun sayang, kandungan lemak jenuhnya tinggi sehingga memicu terkena usus buntu & juga kolesterol. Maka usahakan tidak sering makan gorengan secara berlebihan.

2. Mengonsumsi Makanan yang Dibakar

Jenis makanan yang diolah dengan cara dibakar dapat memicu timbulnya zat karsinogen yg mengakitkan penyakit kanker. Tidak hanya itu saja, makanan yang dibakar juga dapat memicu usus buntu.

3. Sering Menahan Kentut

Secara alami sistem pencernaan menghasilkan gas alami yaitu kentut. Kentut yang kita keluarkan mengandung bakteri jahat, yang tidak nampak oleh mata. Oleh karena itu, kentut harusnya memang perlu dibuang. Kalau kentut sering ditahan dalam perut, maka gas kentut tersebut bisa mengikis dinding usus. Hingga akhirnya berisiko peradangan pada usus buntu.

4. Konsumsi Makanan Sembarangan

Sering asal mengonsumsi makanan berdampak dekat dengan makanan yg tidak higienis. Adanya bakteri seperti salmonella bisa menyebabkan masalah pada organ pencernaan. Berhubung usus buntu berada pada organ pencernaan, maka kemungkinan imbas peradangan pada usus buntu sangat besar.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here