Beranda Pengetahuan 9 Bahan Kimia Paling Beracun yang Ada di Dalam Rumah Anda

9 Bahan Kimia Paling Beracun yang Ada di Dalam Rumah Anda

Produk kimia berbahaya
Produk kimia berbahaya

Organisasi Kesehatan Dunia dan Program Lingkungan PBB menandai kelas bahan kimia yang dikenal dengan Endocrine Disruptors sebagai “ancaman kesehatan global”. Ada banyak alasan yang membuat kita perlu khawatir tentang hal itu.

Bahan kimia yang tergolong keras ini berbahaya dan dapat memengaruhi sistem endokrin manusia, sistem yang mengatur hormon di mana adanya gangguan dapat menyebabkan sejumlah penyakit kronis dan bahkan kemandulan.

Dan berikut adalah daftar 9 bahan kimia paling beracun teratas yang banyak ditemukan di dalam rumah Anda:

Dioksin

Apa itu?: Dioksin seperti pestisida dan dapat menyebabkan kanker. Dikategorikan sangat beracun karena dapat menurunkan tingkat kesuburan, memicu diabetes, menyebabkan endometriosis, dan menimbulkan sejumlah masalah sistem kekebalan tubuh. Selain itu juga dapat mengurangi kadar testosteron, berkontribusi terhadap keguguran, dan mengurangi jumlah dan kualitas sperma.

Di mana itu?: Fasilitas insinerasi sampah memproduksinya. Tetapi jumlah besar di udara berasal dari pemutihan kertas dan bubur kayu. Kabar buruknya, zat ini dapat disimpan di jaringan lemak hewan yang Anda makan.

Solusi: Minimalkan konsumsi daging berlemak seperti daging babi dan produk susu.

Bisphenol A, atau BPA

Apa itu?: Zat ini dapat menjadi pengganggu endokrin yang bertindak seperti estrogen. BPA pertama kali diperkenalkan pada 1930-an sebagai estrogen sintetis yang diberikan kepada wanita. Paparan ini dapat menyebabkan masalah kesuburan pada jenis kelamin, gadis pubertas dini, penurunan produksi sperma pada pria dan bahkan risiko tinggi keguguran. Selain itu juga dapat mengganggu hormon dasar yang memengaruhi fungsi jantung, berat badan, dan kontrol gula.

Di mana itu?: Ditemukan di lapisan kaleng makanan, dan digunakan sebagai lapisan pada tanda terima. Beberapa produk plastik juga masih menggunakannya. Sebenarnya sulit untuk menentukan dengan tepat di mana zat tersebut berada karena tidak ada undang-undang yang mengharuskan perusahaan untuk mengungkapkan bagaimana mereka menggunakan bahan kimia ini.

Solusi: Ganti makanan kaleng dengan alternatif yang lebih segar dan organik. Kurangi kontak kulit dengan kwitansi yang Anda dapatkan dari berbelanja.

Atrazine

Apa itu?: Diuji pada ikan dan katak, bahan kimia ini dapat mengubah jenis kelamin hewan tersebut. Pada manusia, atrazin menyebabkan infertilitas pada tingkat genetik.

Di mana itu?: Herbisida mengandung atrazin dan menurut sumber sekitar 86 persen atrazin di AS diterapkan pada jagung.

Solusi: Utamakanlah organik. Petani organik tidak menggunakan herbisida sintetis beracun seperti atrazin. Juga, kurangi makan daging karena hewan ternak sering mengonsumsi jagung yang ditanam bersama atrazin.

Phthalates

Apa itu?: Phthalate menuai banyak kontroversi setelah terjadi kasus dimana anak laki-laki yang lahir dari wanita yang terpapar phthalate tinggi menderita alat kelamin yang tidak normal. Senyawa itu mengganggu testosteron dan estradiol, hormon yang memengaruhi perkembangan payudara. Para peneliti juga menemukan bahwa wanita dengan kanker payudara memiliki tingkat phthalate yang lebih tinggi daripada mereka yang tidak.

Di mana itu?: Lantai rumah Anda, tirai shower, kulit sintetis, dan produk lain yang terbuat dari vinil PVC semuanya memiliki phthalate. Phthalates membuat dapat plastik fleksibel. Juga ditemukan di cat kuku, cat tembok, dan perabotan jadi serta bungkus plastik dan wadah makanan.

Solusi: Jauhi bahan dengan pewangi sintetis dan simpan makanan Anda hanya dalam wadah kaca, keramik, atau stainless steel.

Perklorat

Apa itu?: Perklorat mengganggu tiroid dan bisa menghancurkan metabolisme dalam tubuh. Selain itu juga dapat memengaruhi kemampuan tubuh untuk menyerap yodium dan pada gilirannya mengganggu fungsi kerja kelenjar.

Di mana itu?: Senyawa ini merupakan bahan bakar roket dan juga ditemukan di kembang api dan suar keselamatan. Ini dapat diserap di tanah dan pindah ke air dalam tanah sehingga juga dapat ditemukan di makanan dan air.

Solusi: Sayangnya kita tidak dapat benar-benar menghindari bahan kimia ini tetapi pengaruhnya dapat diatasi dengan mengonsumsi banyak yodium, misalnya garam dan makanan laut beryodium.

Flame Retardants

Apa itu?: Bahan kimia ini seharusnya membuat kita tetap aman, setidaknya dari api tetapi memiliki dampak negatif pada tiroid dan infertilitas wanita. Kelas khusus penghambat api yang dikenal sebagai PBDEs juga menurunkan IQ anak-anak.

Di mana itu?: Mebel, karpet, gorden, tempat tidur, dll. Banyak hal di rumah Anda yang sekarang tahan api. Bahkan kursi yang Anda duduki saat ini. Beberapa peralatan juga memiliki penghambat api di dalamnya.

Solusi: Bersihkan semuanya. Debu dan ruang hampa secara teratur. Membersihkan area sekitar akan menghilangkan debu di mana molekul tahan api dapat memuai. Dengan begitu, masuknya zat berbahaya tersebutk ke sistem tubuh akan diminimalkan.

Lead (Timbal)

Apa itu?: Timbal dapat mengganggu hormon yang mengatur tingkat stres Anda. Hal ini juga terkait dengan daftar penyakit lain terkait efek buruk timbal bagi kesehatan.

Di mana itu?: Biasanya digunakan dalam cat, namun sekarang dapat pula ditemukan dalam air minum dan pipa-pipa tua.

Solusi: Pasang filter air yang bisa menghilangkan timbal sehingga air yang Anda minum aman. Filter biasa tidak akan berfungsi. Juga, pertahankan pola makan sehat. Orang-orang dengan diet sehat cenderung kurang menyerap timbal dalam jumlah yang berbahaya.

Arsenik

Apa itu?: Arsenik merupakan menyebabkan kanker pada kulit, kandung kemih dan paru-paru. Menurut Dartmouth Toxic Metals Superfund Research Program, arsenik juga bisa menyebabkan banyak penyakit terkait endokrin. Juga bisa mengganggu reseptor estrogen, progesteron, dan testosteron serta menghancurkan metabolisme dan sistem kekebalan tubuh.

Di mana itu?: Ditemukan dalam air karena merupakan bahan populer dalam pestisida. Juga ada di tanah secara alami. Para peneliti dari ohns Hopkins School of Public Health, juga baru-baru ini menemukan bahwa kadar arsenik yang tinggi terdapat pada ayam yang dipelihara di pabrik.

Solusi: Gunakan filter air yang dapat menyaring arsenik. Consumer Reports menyarankan untuk mengurangi konsumsi beras menjadi dua porsi per minggu dan diimbangi dengan makan biji-bijian yang berbeda. Pilihlah buah-buahan utuh ketimbang minuman jus buah dan konsumsi ayam organik yang diberi pakan ternak organik.

Mercury

Apa itu?: Merkuri dapat merusak otak anak-anak dan menurunkan IQ mereka. Juga dapat mengganggu siklus menstruasi dan ovulasi wanita dan merusak sel-sel yang memproduksi insulin.

Di mana itu?: Makanan laut terutama yang dipanen dari perairan dekat industri yang sangat bergantung pada tenaga batubara.

Solusi: Pilihlah makanan laut yang rendah merkuri. Penting untuk mengetahui dari mana makanan Anda berasal. Salmon Alaska dan ikan trout yang diternakkan, ikan sarden dan ikan teri memiliki kandungan merkuri yang rendah.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here