Beranda Pengetahuan Alasan Kenapa Orang Berbohong Menurut Penelitian Ilmiah

Alasan Kenapa Orang Berbohong Menurut Penelitian Ilmiah

Simbol jari berbohong
Simbol jari berbohong

Setiap orang pasti pernah berbohong dan melakukan suatu kebohongan dalam hidupnya, sekecil apapun itu. Umumnya orang biasa berbohong karena untuk melindungi diri sendiri maupun orang lain, menghindari situasi canggung, dan beberapa alasan lainnya.

Namun, ada juga sebagian orang berbohong karena sudah menjadi kebiasaan. Ditambah lagi, semakin banyak orang berbohong semakin mudah dan semakin sering ia akan melakukannya. Dari sudut pandang ilmiah, Ilmu pengetahuan telah menemukan beberapa alasan mengapa orang sering berbohong, seperti dilansir The Washington Post, berikut ini.

Menurut psikolog, anak-anak mulai berbohong pada usia dua tahun. Mengatakan kebohongan membutuhkan pengamatan pada lingkungan, perencanaan yang matang, dan kemampuan untuk memanipulasi suatu situasi, dan hal ini justru dianggap sebagai tonggak penting dalam perkembangan dini seorang anak.

Bagaimana dengan orang dewasa? Sebuah studi di Amerika pada tahun 2010 mensurvei frekuensi orang dewasa berbohong dalam kehidupan sehari-harinya. Dalam jangka waktu 24 jam, sebagian besar peserta mengaku mengatakan yang sebenarnya. Hanya 5 persen dari orang dewasa yang diperiksa bertanggung jawab atas setengah dari semua kebohongan yang tercatat. Ternyata sebagian besar dari mereka mulai berbohong ketika fakta kebenaran tidak cukup memuaskan baginya.

Selama percobaan, ahli saraf kognitif Harvard Joshua Greene menyelidiki proses fisik berbohong. Peserta diberi kesempatan untuk memenangkan hadiah uang meski dengan cara berbohong. Beberapa dari mereka masih berpegang teguh pada kebenaran, sementara yang lain langsung beralih menggunakan taktik penipuan.

Menggunakan mesin MRI, otak peserta diperiksa selama penelitian dan kelompok pembohong menunjukkan peningkatan aktivitas dalam jaringan kontrol parietal frontalnya, karena memutuskan antara kebenaran dan ketidakjujuran membutuhkan pemikiran yang sulit dan kompleks. Ketika pusat saraf pada orang-orang yang memenangkan uang dengan mengatakan kebohongan lebih aktif, dapat diasumsikan bahwa ketidakjujuran mungkin merupakan konsekuensi dari ketidakmampuan untuk menahan godaan.

Namun, belum ada penjelasan ilmiah mengapa kita cenderung menghindari berbohong. Apakah itu norma sosial, akibat konflik di otak kita atau pemahaman tentang moralitas dan pengendalian diri?

“Kita adalah hakim diri kita sendiri berkenaan dengan kejujuran kita sendiri. Dan hakim internal itulah yang membedakan psikopat dan non-psikopat, ”jelas Dan Ariely, psikolog perilaku di Duke.

Meskipun niat di balik berbohong berasal dari dalam, faktor-faktor eksternal dapat mempengaruhi tingkat frekuensinya juga. Menurut penelitian, orang cenderung tidak jujur ​​ketika mereka menderita stres atau kurang tidur, atau ketika melihat orang lain berbohong.

“Kita sebagai masyarakat perlu memahami bahwa ketika kita tidak menghukum kebohongan, kita meningkatkan kemungkinan itu akan terjadi lagi,” Ariely menambahkan untuk dipertimbangkan.

Bersama dengan rekan-rekannya, dia melakukan penelitian pada tahun 2016 untuk menunjukkan perubahan yang dialami otak orang saat tidak jujur. Studi ini menemukan peningkatan aktivitas di amygalda, bagian otak yang menghasilkan rasa takut, cemas, dan emosi. Transformasi ini membuat berbohong lebih mudah. Sinyal amygalda hanya berkurang ketika orang tidak mengharapkan konsekuensi karena tidak jujur, misalnya ketika bermain game.

“Jika Anda memberi orang banyak peluang untuk berbohong demi keuntungannya sendiri, mereka akan mulai dengan sedikit kebohongan dan menjadi lebih besar dan lebih besar dari waktu ke waktu,” kata Tali Sharot, seorang ahli saraf kognitif di University College London yang memimpin penelitian.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here