Beranda Sains Apa yang Buruk buat Jantung Juga Buruk bagi Otak, Ini Penjelasannya

Apa yang Buruk buat Jantung Juga Buruk bagi Otak, Ini Penjelasannya

Kesehatan jantung dan otak
Kesehatan jantung dan otak harus seimbang

Penelitian baru-baru ini menyebutkan bahwa orang yang memiliki faktor risiko penyakit jantung akibat diabetes, tekanan darah tinggi, dan obesitas juga lebih mungkin mengalami perubahan struktural di otak yang dapat menyebabkan demensia.

Para peneliti memeriksa data pada 9.772 orang dewasa, usia 44 hingga 79 tahun, yang semuanya memiliki setidaknya satu pemindaian otak MRI dan menyertakan informasi kesehatan umum dan catatan medis untuk dianalisis.

Para peneliti mencari hubungan antara struktur otak dan apa yang disebut faktor risiko vaskular. Mereka menemukan bahwa kecuali kolesterol tinggi, semua faktor risiko vaskular lainnya seperti merokok, tekanan darah tinggi, tekanan nadi tinggi, diabetes, dan obesitas, terkait dengan perubahan otak tidak normal yang terlihat pada demensia.

Semakin banyak faktor risiko vaskular yang dimiliki seseorang, semakin buruk pula kesehatan otaknya. Hal itu dibuktikan dengan penyusutan otak yang lebih besar, materi abu-abu yang lebih sedikit (jaringan terutama di permukaan otak) dan materi putih yang kurang sehat (jaringan di bagian otak yang lebih dalam).

“Ada beberapa hal yang berkontribusi terhadap penuaan kognitif dan otak yang tidak dapat kita ubah (seperti gen kita sendiri), jadi kita dapat melihat ini sebagai faktor risiko ‘lunak’, ”Kata penulis studi utama Simon Cox dari University of Edinburgh di Inggris

“Ada begitu banyak manfaat lain untuk meningkatkan kesehatan kardiovaskular seperti misalnya dengan diet sehat, menjaga berat badan, olahraga, kontrol gula darah dan berhenti merokok. Tetapi dalam kombinasi dengan bukti lainnya, menjaga kesehatan otak mungkin bisa beda lagi,” kata Cox. e-mail.

Hubungan terkuat antara faktor risiko vaskular dan struktur otak ada di area otak yang diketahui bertanggung jawab atas keterampilan berpikir kita yang lebih kompleks, dan akan semakin memburuk selama pengembangan penyakit Alzheimer dan demensia.

Risiko perubahan struktural di otak yang terkait dengan penurunan kognitif juga meningkat dengan setiap faktor risiko vaskular tambahan, bahkan pada orang dewasa yang tampak sehat, studi itu menemukan.

Merokok, tekanan darah tinggi, dan diabetes adalah tiga faktor risiko vaskular yang menunjukkan hubungan paling konsisten di semua jenis jaringan otak. Kadar kolesterol tinggi tidak terkait dengan perbedaan dalam pemindaian MRI.

Penelitian ini bukan eksperimen terkontrol yang dirancang untuk membuktikan apakah atau bagaimana faktor risiko spesifik dapat secara langsung menyebabkan demensia atau penurunan kognitif.

“Mekanisme tepat yang mendasari temuan ini tidak sepenuhnya jelas,” kata Dr Jeffrey Burns, co-direktur University of Kansas Alzheimer’s Disease Center.

Namun, ada cukup bukti terkait koneksi bagi pasien untuk melakukan apa yang mereka bisa untuk meningkatkan kesehatan otak seiring bertambahnya usia, kata Dr. Andrew Budson dari Veterans Affairs Boston Healthcare dan Boston University School of Medicine.

“Karena merokok, hipertensi, dan diabetes adalah faktor risiko terkuat, jika seseorang memiliki sejumlah faktor risiko tersebut, maka hal itu merupakan faktor yang paling penting untuk diperhatikan,” Kata Budson.

“Berhenti merokok hari ini,” saran Budson. “Kontrol tekanan darah tinggi dan diabetes melalui obat-obatan, latihan aerobik, dan penurunan berat badan. Langkah-langkah ini dapat mengurangi kerusakan otak harian yang akan terjadi. “

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here