Beranda Unik Banyak Peminat, Peternak di China Budidaya Kecoak untuk Dijual

Banyak Peminat, Peternak di China Budidaya Kecoak untuk Dijual

Budidaya kecoak
Budidaya kecoak

Ketika Li Bingcai, seorang peternak serangga membuka pintu di peternakan kecoaknya di Cina barat daya, seekor serangga seukuran anak panah terbang menclok ke wajahnya.

Mengangkat makhluk itu dari dahinya, ia melemparkannya kembali ke ruangan gelap di mana sekitar 10 juta lebih lainnya berkeliaran, bertempat di bingkai kayu yang bertengger di rak-rak.

Makhluk berkaki enam itu mungkin telah menjadi momok bagi sebagian besar orang, tetapi Li dan peternak lainnya di Cina mengubahnya menjadi bisnis yang menguntungkan.

Beberapa menjual kecoak untuk keperluan pengobatan, sebagai pakan ternak atau untuk membersihkan sisa-sisa makanan.

Li membiakkan serangga-serangga itu untuk sesuatu yang lain: makanan untuk konsumsi manusia.

Sebuah restoran di ujung jalan dekat fasilitas kecilnya menggoreng kecoak dengan saus pedas Sichuan yang terkenal untuk para pemakan usus.

“Orang-orang tidak percaya betapa bagusnya sampai mereka mencobanya sendiri,” kata Li kepada AFP, memasukkan seekor kecoak hidup ke mulutnya ketika banyak orang yang datang berkerumun ke tempatnya.

Dikenal sebagai kecoak Amerika, Periplaneta americana adalah salah satu spesies terbesar dan dikonsumsi untuk menyembuhkan beberapa penyakit: sakit maag, masalah saluran pernapasan, dan bahkan hanya sebagai tonik kesehatan.

“Efek terbesar kecoak adalah mereka memiliki kekebalan yang hebat, itulah sebabnya manusia akan menyerap manfaatnya setelah memakannya,” kata Li, menjelaskan bahwa di Cina kecoak dijuluki “Si kecil yang Kuat” karena dapat hidup berhari-hari bahkan setelah dipotong tubuhnya setengah.

Terletak di tepi gunung yang tertutup bambu di Yibin, fasilitas Li adalah bekas rumah pertanian berlantai satu yang dikelilingi oleh ladang tanaman dan peternakan.

Area pengembangbiakan kira-kira seukuran lapangan bulu tangkis, dengan jendela tertutup dan kelambu untuk mencegah mereka kabur.

Keamanan sangat penting: Pada 2013, sekitar satu juta kecoak melarikan diri dari sebuah peternakan di provinsi Jiangsu timur bebas berkeliaran setelah rumah kaca mereka dihancurkan.

Memiliki manfaat kesehatan?

Kecoak yang diternak Li hidup di antara ruang-ruang bingkai kayu persegi yang disatukan oleh pipa dan disimpan di rak-rak yang memiliki dua kamar. Tempat itu tetap hangat dan lembab, meninggalkan aroma yang mirip seperti pakaian lembab.

Keriuhan terjadi saat pemberian pakan – saat Li menumpukkan campuran jagung, buah dan sayuran di atas nampan kecil, serangga tiba-tiba mengeroyok berkerumun sangat padat, merangkak satu sama lain.

“Kami membiakkan mereka di lingkungan yang higienis. Mereka makan makanan yang layak – tidak ada yang sintetis,” katanya.

Setiap tiga bulan, Li memanen kecoak untuk menjaga populasi tetap terkendali dengan memasukkan beberapa ke dalam tong air mendidih sebelum mendehidrasi bangkai.

Tahun lalu, ia menjual satu ton kecoak kering ke pabrik farmasi seharga hampir 90.000 yuan ($13.500).

Li sebelumnya mengelola toko telepon seluler sebelum ia bertani kecoa pada tahun 2016 karena modal bisnisnya murah dan serangga tersebut relatif mudah dipelihara. Dia mengubah rumah pertaniannya dan membeli telur dari peternak lain.

Sumber penghasilan utamanya adalah dari menjual serangga langsung ke peternakan atau pabrik obat, dan ini dilengkapi pula dengan toko online yang dibantu oleh putrinya. Setengah kilo (1,1 pon) seluruh serangga dehidrasi eceran seharga antara 100 dan 600 yuan ($15- $90).

Di kota Xichang, Gooddoctor Pharmaceutical Group mengelola peternakan kecoak terbesar di dunia di mana enam miliar serangga dibiakkan di fasilitas yang menggunakan kecerdasan buatan dalam memantau pergerakan dan kondisi lingkungan.

Manfaat kecoak pernah disebutkan pada akhir abad ke-16 ke dalam Kompendium Materia Medica, buku medis paling komprehensif yang pernah ditulis tentang pengobatan Tiongkok tradisional.

Serangga tersebut memiliki sifat detoksifikasi dan dapat bertindak sebagai diuretik, kata Liu Daoyuan, kepala spesialis di Pusat Medis Yongshou Kota Yinchuan.

“Ini juga efektif untuk menghilangkan sakit tenggorokan, radang amandel, sirosis (hati) dan penumpukan cairan,” tambahnya.

Tetapi para ahli pengobatan Tiongkok lainnya memperingatkan bahwa industri dengan regulasi yang buruk dengan hambatan masuk yang rendah dapat mengakibatkan efek yang merugikan.

“Apa pun yang berlebihan bisa berbahaya, bahkan ginseng,” kata Goh Chye Tee, direktur Klinik Pengobatan Tiongkok di Universitas Teknologi Nanyang Singapura.

Dia menegaskan serangga itu tidak diakui secara resmi dalam obat-obatan China yang mencakup pengobatan Tiongkok dan Barat.

Kecoak adalah ‘emas’

Tapi Li lebih tertarik mengubah kecoak menjadi makanan lezat dan menjalankan bisnis sebuah restoran lokal.

Banyak pelanggan yang datang setelah mendengar tentang manfaat kesehatan hidangan kecoak, kata pemilik Fu Youqiang, yang memasak hingga 30 pesanan sebulan.

Restoran Luo Gaoyi, yang mencoba serangga untuk pertama kalinya, menggambarkannya sebagai “sangat gurih, sangat harum, sangat renyah”.

“Saya pikir apa pun yang baik untuk kesehatan harus dimakan, apa pun itu,” katanya. “Ini memiliki nilai gizi dan protein tinggi .”

Li juga sedang mengembangkan lini produknya: krim medis yang dicampur dengan kecoak, plester obat kecoa, dan sisipan insole yang mengandung esensi kecoak.

Dia berkata: “Ada banyak hal baik pada serangga yang satu ini, saya ingin memberi tahu lebih banyak ke orang tentang manfaat kecoak. Banyak orang berpikir itu hama tetapi bagi saya, itu adalah emas. Mereka bahkan seperti anak-anak saya sendiri.”

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here