Beranda Kesehatan Fakta Mematikan Nyeri Kaki Diabetes yang Harus Anda Tahu

Fakta Mematikan Nyeri Kaki Diabetes yang Harus Anda Tahu

Luka tidak sembuh diabetes
Luka lama sembuh akibat diabetes

Neuropati diabetes adalah salah satu komplikasi diabetes karena kadar gula yang sangat tinggi dalam darah. Masalah serius ini dapat menyebabkan kerusakan yang parah dan sering, permanen pada saraf di dalam tubuh.

Karena itu penting untuk waspada dan pastikan selalu bisa mendeteksi tanda-tanda awal neuropati diabetes agar bisa dilakukan pengobatan dan perubahan gaya hidup sedini mungkin. Nyeri kaki diabetik biasanya terjadi pada malam hari dan berikut adalah gejala yang harus diperhatikan:

  • Ketidakpekaan terhadap perubahan suhu
  • Mati rasa, kesemutan, atau terasa ada tusukan di kaki
  • Sensasi terbakar
  • Kram dan nyeri tajam
  • Otot yang lemah
  • Nyeri pada persendian dan tulang
  • Hipersensitif
  • Kurangnya respons refleks pergelangan kaki

Jika Anda juga memiliki gejala berikut, maka harus segera ke dokter spesialis kaki, ahli endokrinologi, atau fisik umum:

  • Luka, tergores, atau teriris pada kaki yang membutuhkan waktu lama untuk sembuh atau malah terinfeksi
  • Vertigo atau pusing
  • Kesemutan atau kelemahan yang menghambat aktivitas sehari-hari atau bahkan sulit tidur
  • Perubahan abnormal pada fungsi sistem reproduksi, pencernaan, atau kemih

Bisul pada kaki adalah salah satu hal yang benar-benar harus diperhatikan. Jika tidak diobati, luka tersebut dapat mengembangkan gangren, yang akan membutuhkan operasi atau seringkali, harus diamputasi. Ulkus adalah luka atau borok yang tidak kunjung sembuh dari waktu ke waktu, jadi pastikan penderita mencari perawatan sesegera mungkin.

Cara Merawat Kaki Penderita Diabetes

Diabetes dapat menyebabkan masalah kaki, itulah sebabnya Anda harus tahu apa yang harus dilakukan karena risikonya cukup serius:

  • Pastikan untuk memeriksa kaki setiap hari. Cari luka atau lecet – bahkan yang sangat kecil sekalipun sehingga Anda dapat berbicara dengan dokter tentang hal itu segera.
  • Cuci kaki dan keringkan dengan benar. Ini adalah suatu keharusan untuk menjaga kaki bebas dari mikroba yang dapat menyebabkan infeksi. Gunakan air hangat dan sabun lembut agar tidak merusak kulit Anda.
  • Potong kuku arah lurus ke depan. Lakukan ini entah Anda menderita diabetes atau tidak. Lebih baik jika memotong setelah mencuci kaki, karena kuku menjadi lebih lembut. Pemotongan lurus bisa mencegah kuku jari kaki tumbuh ke dalam.
  • Jangan bertelanjang kaki. Berjalan tanpa alas kaki direkomendasikan oleh banyak ahli kesehatan karena memiliki banyak manfaat kesehatan, tetapi ini tidak tepat untuk orang yang menderita diabetes. Ini dapat menyebabkan luka terutama jika berjalan di luar. Jika Anda memiliki luka, Anda harus menghindari berjalan tanpa alas kaki bahkan di rumah sekalipun.

Selama setiap kunjungan, dokter harus memeriksa kedua kaki dan telapak kaki Anda. Dokter kaki atau ahli penyakit kaki sangat membantu, terutama untuk pasien lanjut usia dengan diabetes tipe 2.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here