Beranda Dunia Ilmuan India: Newton Salah, Raja Iblis Kuno Memiliki Pesawat

Ilmuan India: Newton Salah, Raja Iblis Kuno Memiliki Pesawat

Pada pertemuan tahunan Kongres Sains India tahun ini dari tanggal 3 hingga 7 Januari, ilmuwan riset senior Kannan Jegathala Krishnan menolak teori relativitas Albert Einstein sebagai “kesalahan besar” dan mengatakan Isaac Newton tidak benar-benar memahami cara kerja gravitasi.

Kongres Sains India
Kongres Sains India

Nageswara Rao, wakil rektor di Universitas Andhra di India Selatan, mengatakan bahwa Ravana, dewa iblis dengan 10 kepala, memiliki 24 jenis pesawat dengan berbagai ukuran dan kapasitas. Oleh karena itu peradaban India kuno dulu sudah bisa membuat bayi tabung (test-tube baby) ribuan tahun yang lalu.

Dinosaurus diciptakan oleh dewa Hindu Brahma, kata Ashu Khosla, seorang ilmuwan dengan keahlian paleontologi di Universitas Panjab di kota Chandigarh, India Utara.

Hal itu dianggap sebagai sesuatu yang kurang nyambung di sebuah acara yang misinya adalah untuk memajukan dan meningkatkan pengetahuan di bidang sains, merangsang diskusi tentang teori-teori ilmiah serta untuk menciptakan kesadaran tentang masalah-masalah yang berkaitan dengan sains, terutama di kalangan anak-anak dalam sebuah acara yang didanai oleh Kementerian Sains dan Teknologi pemerintah India tersebut.

Krishnan, Rao dan Khosla berpidato di hadapan 5.000 anak yang dikumpulkan dari seluruh negeri di Children’s Science Congress (Kongres Ilmu Pengetahuan Anak). Pidatonya juga sudah diposting di YouTube dan diberitakan secara luas oleh pers.

Penyelenggara konferensi mengaku sangat terkejut.

“Ini adalah edisi ke-106 Kongres Sains,” kata sekretaris jenderal kelompok kongres tersebut Premendu P. Mathur dalam sebuah wawancara. “Sejak 1914, kami telah melakukan banyak percakapan yang bermakna dengan anak-anak di bidang sains. Kami telah menjamu para penerima Hadiah Nobel dari seluruh dunia, namun kontroversi itu membayangi yang memang baik ketika beberapa orang menyalahgunakan platform kami untuk keuntungan pribadi dan politik.”

Sekitar 15.000 ilmuwan dari India dan seluruh dunia menghadiri konferensi itu setiap tahunnya, kata Ashok Saxena, seorang ahli zoologi dan mantan presiden kongres. Mereka adalah bagian dari Kongres Sains India yang beranggotakan 50.000 orang.

Undangan dikirim ke 250 ilmuwan dan peneliti untuk berbicara di berbagai sesi acara tahunan tersebut.

Di antara hadirin yang terkenal tahun ini adalah tiga peraih Nobel: ahli biokimia Israel kelahiran Hungaria Avram Hershko, yang memenangkan hadiah di bidang kimia pada tahun 2004; Fisikawan kelahiran Inggris Duncan M. Haldane, yang dianugerahi Hadiah Nobel Fisika pada 2016; dan pemenang Nobel Amerika kelahiran Jerman untuk kedokteran pada 2013, Thomas Christian Südhof,

Menanggapi komentar yang dibuat dalam acara anak-anak tersebut, Saxena berkata, “Kami tidak pernah bermimpi bahwa beberapa dari mereka akan memuntahkan ide-ide yang tidak rasional. Mereka diundang untuk berbicara berdasarkan pada kepercayaan sainsnya masing-masing.”

Tapi ini bukan pertama kalinya Kongres Sains India terperosok dalam kontroversi. Pada 2016, peraih Nobel Venkatraman Ramakrishnan terkenal menyebut acara itu sebagai “sirkus” karena cara ideologi agama yang menguasai sains dan mengatakan ia tidak akan menghadiri acara itu lagi.

Banyak ilmuwan percaya bahwa politik adalah masalahnya

Munculnya Partai Bharatiya Janata, partai Perdana Menteri Narendra Modi, pada tahun 2014 bisa jadi merupakan cita-cita organisasi yang terkait erat dengan kelompok sayap kanan yang disebut Rashtriya Swayamsevak Sangh (RSS). RSS percaya dalam menyebarkan Hindutva sebagai gerakan nasionalis. Istilah ini mengacu pada upaya untuk membangun cara hidup Hindu dan memuliakan kepercayaan Hindu.

Para ilmuwan India telah menyatakan ketidaksenangannya atas pendapat kontroversial itu.

“Itu membuat saya tidak nyaman ketika pernyataan pseudosain dibuat pada platform seperti Kongres Sains India,” kata Kushagra Agrawal, seorang sarjana penelitian di departemen teknik kimia di Institut Teknologi India, Guwahati. Gagasan tentang peristiwa semacam itu adalah untuk menunjukkan kepada dunia kehebatan ilmiah India, katanya, “tetapi itu membuat saya bertanya-tanya apa kesan yang akan diambil oleh para pemenang Hadiah Nobel dan para ilmuwan asing dari negara kita”.

Untuk acara serupa tahun depan, panitia berniat untuk lebih ketat lagi dalam membatasi hak bicara dan berkomentar, terutama yang diperuntukkan bagi anak-anak, kata Mathur, sekretaris jenderal kongres. “Kami tidak pernah menyensor ilmuwan sebelumnya. Kami berharap mereka memotivasi anak muda dan berbicara dengan bertanggung jawab, tetapi sekarang, setiap sesi harus dipantau dengan ketat. Kami tidak akan membiarkan orang lain menggunakan platform kami untuk alasan egoisnya lagi,” katanya. kata.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here