Beranda Dunia Mengungkap Misteri Kenapa Banyak Orang Kembar di Desa Kodinhi

Mengungkap Misteri Kenapa Banyak Orang Kembar di Desa Kodinhi

Desa yang penduduknya banyak kembar
Desa yang penduduknya banyak kembar

Ada banyak tempat di dunia ini masih misterius dan menggugah minat ilmu pengetahuan untuk mencoba memecahkan misteri di baliknya. Salah satu tempat seperti itu adalah sebuah desa kecil di India, yang memiliki tingkat kelahiran anak kembar begitu tinggi diluar batas normal kewajaran.

Sekilas memang tidak ada yang luar biasa tentang desa Kodinhi, sebuah pemukiman sederhana di Kerala, India. Sebuah wilayah yang dihuni sekitar 2.000 keluarga, tetapi yang membuatnya istimewa dan menarik minat banyak orang adalah ada setidaknya 400 pasangan kembar di keluarga tersebut.

Sebagai sebuah negara, India memiliki tingkat kelahiran terendah untuk pasangan kembar dunia. Rata-rata tidak lebih tinggi dari 9 per 1.000 kelahiran, tetapi orang-orang di Kodinhi beda sendiri. Di sana, angkanya diperkirakan sekitar 45 per 1.000 kelahiran. Jumlah tersebut merupakan salah satu yang tertinggi di dunia. Jelas, ada sesuatu yang misterius atau belum diketahui yang ada di sana.

Lalu bagaimana sains menjelaskannya?

Singkatnya, memang belum ada penjelasan pasti untuk itu. Bukannya para ilmuwan belum mencoba. Pada akhir 2000-an, The Daily Mail melaporkan, dokter setempat Krishnan Sribiju memeriksa kasus ini. Dia mengatakan pada saat itu, “India, dan maksud saya orang Asia, orang-orang di sub-benua memiliki insiden kembaran yang paling rendah di dunia yaitu sekitar empat per seribu.”

“Selain itu, tidak ada perawatan IVF di sini karena biaya mahal. Tingkat kelahiran kembar secara global, terutama di dunia barat, telah meningkat karena inseminasi buatan. ”

Faktor umum lain dalam peningkatan angka kembar, lanjutnya, adalah bahwa mereka cenderung dilahirkan oleh wanita yang lebih dewasa, yang tingginya lebih dari 5 kaki 3 inci. Karena sebuah tradisi, kebanyakan wanita akan menikah di usia akhir remajanya dan memulai keluarga segera setelah itu. Selain itu, para wanita desa rata-rata tingginya sekitar 5 kaki.

Penjelasan lain yang memungkinkan termasuk diet orang-orang Kodinhi. Tampaknya tidak ada apa pun di air (atau makanan), karena memang tidak ada yang luar biasa dalam makanan mereka dibandingkan dengan komunitas lain di daerah tersebut. Namun jalan buntu logis lain yang dapat disimpulkan Sribiju hanyalah, “Sejauh pengetahuan saya, keajaiban medis ini dimulai antara 60 hingga 70 tahun yang lalu.”

Ada apa dengan desa ini? Apa yang dilakukan beberapa generasi yang lalu? Bahkan sulit untuk mengatakan apakah itu terhubung dengan orang-orang itu sendiri atau daerah tempat tinggal mereka. Ada laporan bahwa wanita yang telah menikah dengan orang-orang dari Kodinhi dan pindah ke sana juga menunjukkan tingkat kelahiran kembar yang tinggi, seperti halnya mereka yang telah pindah dan memulai keluarga di tempat lain.

Para peneliti terus melakukan studi genetik si kembar Kodinhi, berharap menemukan semacam jawaban. Sampai sekarang, kami tidak tahu apa-apa yang pasti, atau bahkan jika kami mau. Ada beberapa hal yang tidak bisa dijelaskan sains, betapapun susahnya mencoba.

Misteri yang Belum Terpecahkan

Faktor lain yang menarik dari kisah ini adalah Kodinhi India bukan satu-satunya Kota Kembar di dunia.. Pada 2016, dilaporkan bahwa tim peneliti telah tiba di Kodinhi. Tujuan dari penyelidikan mereka adalah untuk membandingkan faktor genetik tertentu dari penduduk Kodinhi dengan orang-orang dari bagian Vietnam, Nigeria dan Brasil, dimana ada juga komunitas yang sama (masing-masing Hung Loc Commune, Igbo-Ora dan Candido Godo).

Salah satu anggota penelitian, Dr. Thirumalaswami Velavan dari Universitas Tuebingen, mengatakan bahwa penelitian ini “akan mengidentifikasi faktor-faktor genetik yang menentukan kemampuan anak kembar. Belum ada kaitan genetik yang diketahui untuk kembaran identik dan faktor sebenarnya di balik fenomena ini belum dipastikan ”

“Hasil penelitian harus meletakkan dasar untuk memahami faktor genetik dan epigenetik yang mendasari yang mungkin memegang jawaban kunci untuk tingkat kembaran yang tinggi di Kodinhi.”

Sampai sekarang, belum ada jawaban pasti untuk menjelaskan fenomena ini. Misteri Kodinhi akan tetap menjadi misteri yang selalu menarik untuk dipecahkan. Lagipula, mungkin saja komunitas seperti ini dapat berkontribusi pada pemahaman kita tentang genetika dan kesuburan. Sehingga pada saatnya nanti dari hasil penelitian yang didapat bisa berguna bagi pasangan yang tidak subur.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here