Beranda Sains Ternyata Ini Penyebab Bumerang Jika Dilempar bisa Kembali Lagi

Ternyata Ini Penyebab Bumerang Jika Dilempar bisa Kembali Lagi

Para antropolog berteori bahwa bumerang pertama adalah benda proyektil berat yang dilemparkan oleh para pemburu untuk memukul target dengan kecepatan dan akurasi.

Bumerang
Bumerang

Bumerang awal kemungkinan besar terbuat dari tongkat atau taring binatang yang pipih, dan tidak dimaksudkan untuk bisa kembali lagi ke pelontarnya. Hingga, sampai suatu saat seseorang tanpa sadar mengukir senjata tersebut menjadi bentuk tepat yang diperlukan untuk bisa berputar. Sebuah kebetulan yang tepat, para peneliti menyebutnya.

Desain sayap yang tepat menghasilkan daya angkat yang diperlukan untuk bumerang bisa melayang, kata John “Ernie” Esser, penghobi bumerang yang bekerja sebagai peneliti pascadoktoral di University of California di Departemen Matematika Irvine.

“Sayap bumerang dirancang untuk menghasilkan gaya angkat saat mereka berputar di udara. Ini karena bentuk airfoil sayapnya, sudut serangannya, dan kemungkinan penambahan penyerongan di bagian bawah sayap”.

Meski demikian, sebuah fenomena yang dikenal sebagai gyroscopic precession atau presesi gyroscopic sebenarnya adalah kunci utama yang membuat bumerang bisa kembali lagi ke pelontarnya setelah dilemparkan .

“Ketika bumerang berputar, satu sayap sebenarnya bergerak di udara lebih cepat daripada yang lain [relatif terhadap udara] karena bumerang bergerak maju secara keseluruhan,” jelas Darren Tan, seorang mahasiswa PhD bidang fisika di Oxford University.

“Karena sayap atas berputar ke depan, gaya angkat pada sayap itu lebih besar dan menghasilkan gaya yang tidak seimbang yang secara bertahap mengubah bumerang”

Perbedaan gaya angkat antara kedua sisi bumerang menghasilkan torsi yang konsisten yang membuat bumerang berputar . Bumerang melayang di udara dan secara bertahap berputar kembali dalam lingkaran pergerakannya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here